Berani, Disiplin Dan Setia

SASTRA,I LOVE YOU

“Sastra???” seruku pelan, setelah menemukan nama pengirim di balik bungkusan persegi panjang berbalut kertas kopi. Bungkusan sedikit lecek itu baru saja kutemukan di dalam kotak pos di depan rumahku.
Nama itu bukan nama yang asing bagiku, bahkan itu adalah sebuah nama yang akan selalu mengisi salah satu bilik jantung dan sudut hatiku.
Sastra…
Kurobek kertas kopi pembungkus pada bagian tepinya. Jika ini hari yang sama dengan hari di 5 tahun yang lalu, pasti di balik pembungkus ini ada sesuatu yang sama. Sesuatu yang pernah menjadi awal perubahan jalan hidupku menjadi Wanda yang hari ini berdiri dengan penuh rasa.
“I’m Sorry, My Love!” ucapku spontan membaca judul di cover buku setebal satu setengah sentimeter berwarna biru laut itu. “Enak aja!” caciku kecil.
Kubuka halaman pertama dari buku itu, dengan harapan akan mendapatkan sesuatu yang menarik dari buku berdesain cover amat sederhana itu. Kutemukan selembar kertas berisi sebuah pesan.

For : Wanda
Mungkin sudah terlambat aku mengucapkan kata maaf. Tapi hatiku tak pernah berhenti menyesali. Selama 2 tahun aku menanti maaf darimu. Entah apa lagi yang harus kulakukan untuk bisa mendapatkan kata ajaib itu. Pagi ini, jam ini, menit dan detik ini aku kirimkan sebuah buku sebagai tanda cintaku yang masih sama dengan yang dulu. Wanda, aku tidak pernah berhenti mencintaimu selamanya! Aku harap dengan datangnya buku ini kamu mau menerima hatiku untuk kedua kalinya!
With Love
Sastra

Sastra, nama itu kembali melekat rekat memenuhi benakku. Membawaku kembali ke masa lalu, ke masa saat aku hanyalah Wanda yang tak mengenal Sastra.
Saat itu aku duduk di SMU kelas 2. Teman-teman sekelasku bilang aku bintang kelas yang paling malas. Maksud mereka malas membaca. Dan aku akui kebenaran sempurna dari julukan yang mereka berikan padaku. Di sekolah selalu dengan mudah aku meraih gelar juara kelas, tapi itu semua kudapatkan bukan karena aku rajin belajar, melainkan daya tangkap otakku yang lumayan cemerlang. Cukup hadir di kelas dan mendengarkan penjelasan guru, aku akan mengingat setiap kalimat yang kudengar tanpa bantuan buku atau apapun.
Ketika semua remaja gemar membaca apapun yang berhubungan dengan dunia remaja, aku akan memainkan kaki-kakiku untuk berlari. Yah, aku suka berlari. Aku adalah salah satu atlit lari berprestasi di tingkat SMU. Selain lari, aku juga gemar olahraga jenis yang lainnya. Sebutkan salah satu, dan aku akan memainkannya dengan cukup mahir. Tapi jangan sodorkan buku padaku, karena judul dan pengarangnya saja tidak akan aku baca dengan serius.
Pikirku, peduli amat dengan buku dan apapun yang berisi tulisan-tulisan mesin cetak. Mataku lebih berguna jika digunakan untuk menatap lurus ke depan saat berlari.
Pemikiran itu segera berubah, tak perlu menunggu lama. Dimulai dari suatu pagi dengan kiriman buku dari seorang pria bernama Sastra. Buku kumpulan syair Kahlil Gibran. Luar biasa bahagianya aku ketika mendapatkan kiriman buku itu. Tentu saja rasa bahagia itu bukan karena aku menyukai buku itu, tapi karena buku itu kiriman dari seorang pria yang pernah aku kagumi di masa SMP dulu. Sastra adalah seniorku di SMP, ia tinggal tidak jauh dari kompleks dekat rumahku. Meskipun demikian tidak pernah berhasil aku mendekatkan diri dengannya. Dibilang kurang agresif, ya cukuplah untuk ukuran seorang cewek SMP yang masih lugu. Mungkin kesempatan untuk bersama belum diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa. Setelah aku lulus SMP sudah tidak lagi aku berpikir untuk mendekatinya. Aku sudah terlanjur yakin kalau kita memang tidak berjodoh. Aku hanya bisa sesekali menanti kemunculannya setiap berjalan pulang ke rumah. Untuk sekedar menghapus kerinduanku padanya.
Lalu akupun tergelitik untuk membaca buku itu sampai selesai. Ajaib, tiap bait kata indah yang diciptakan Kahlil Gibran begitu mendalam dan dapat menggambarkan apa yang ia pikirkan. Dan ternyata buku itu bukan yang pertama dan yang terakhir yang pernah kubaca. Malah buku itu adalah awal dari puluhan bahkan ratusan buku lainnya yang akan aku baca.
Dunia sedikit kacau menyaksikan perubahanku. Aku ketagihan membaca apapun terutama yang berhubungan dengan sastra. Dan aku mulai melupakan olahraga yang biasanya menjadi image ku. Tapi aku senang karena aku mengarungi dunia Sastra bersama Sastra yang aku cintai.
“Hei, buku apa itu?!”
Yang bertanya itu temanku, Yana. Semalam ia menginap di rumahku dengan alasan ingin membongkar dan merampas semua buku-buku menarik yang kumiliki. Saat ini kami sama-sama sedang menyelesaikan kuliah di salah satu fakultas sastra di kota ini. Jadi buku-buku itu menjadi begitu berharga bagi kami. Termasuk buku yang baru saja kudapatkan pagi ini.
“Ehm, bahan pembelajaran baru! Baru kutemukan di kotak pos. Lumayan, dari ringkasan ceritanya sepertinya isinya menarik”
“Kiriman siapa?!”
“Sastra”
“Wah!!!” serunya riang saat pertanyaannya terjawab seperti yang ia harapkan.
Yana sahabatku sejak kecil, ia tinggal tepat di sebelah rumahku. Ia tau bagaimana hubunganku dengan Sastra, berapa lama kami bertahan, dan kenapa kami berpisah. Ia salah satu saksi hidup perubahanku. Dia sama seperti remaja-remaja pada umumnya, gemar membaca buku-buku sastra terutama yang berhubungan dengan cerita cinta. Bahkan dia mendalami dunia itu. Betapa senangnya Yana ketika ia melihatku membaca buku kumpulan syair pemberian Sastra itu.
“Apanya yang WAH?!” keluhku sambil menggeleng-gelengkan kepala melihat wajah puas Yana.
“Wah!!! Ada sinyal untuk bersama lagi, nich.

http://komunitaspenulisjakarta.blogspot.com/2009/04/sastra-i-love-you.html

Comments on: "SASTRA,I LOVE YOU" (2)

  1. wah wah,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: